Apa Saja Makanan yang Dilarang untuk Kandungan Lemah? - Ashefa Griya Pusaka

Apa Saja Makanan yang Dilarang untuk Kandungan Lemah?

makanan yang dilarang untuk kandungan lemah
Share on:

Bagi pasangan suami istri, memiliki momongan menjadi hal yang paling didambakan. Namun tak semua berjalan sesuai harapan. Ada kalanya dari hasil pemeriksaan kehamilan, dideteksi sang istri memiliki kandungan lemah. Butuh perhatian lebih dalam menjaga kandungan lemah ini termasuk makanan yang dikonsumsi. Ada beberapa jenis makanan yang dilarang untuk kandungan lemah.

Untuk memastikan kesehatan ibu dan bayi yang belum lahir, penting untuk menjaga pola makan seimbang dan menerima nutrisi yang tepat selama kehamilan. Janin dapat memperoleh nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhannya melalui nutrisi dan pola makan yang baik. Meski begitu, ada beberapa makanan yang harus dihindari saat hamil termasuk bila mengalami kandungan lemah. Wanita hamil disarankan untuk menghindari makanan olahan dan buatan dan beralih ke pola makan yang seimbang dan bergizi.

Tiga bulan pertama kehamilan yang dikenal sebagai trimester pertama. Saat janin mulai berkembang di dalam rahim, sejumlah perubahan akan terjadi pada tubuh sang ibu. Ibu hamil harus terus mengonsumsi makanan seimbang meskipun ia sedang mengidam makanan tertentu dan mual di pagi hari. Ada beberapa makanan yang dilarang untuk kandungan lemah khususnya di trimester pertama sebagaimana dijelaskan berikut ini.

Makanan Laut yang Mengandung Merkuri

Keracunan merkuri bisa terjadi akibat mengonsumsi ikan dengan kadar merkuri tinggi. Ikan yang berkontribusi terhadap pencemaran air dapat berpindah ke janin jika sang ibu mengonsumsinya saat hamil. Merkuri merupakan jenis logam berat yang dapat membahayakan otak bayi, memperlambat pertumbuhannya, serta mengganggu penglihatan dan pendengarannya. Hindari makan ikan seperti: Ikan todak, ikan makarel, hiu, marlin dan ikan tuna.

Telur Mentah atau Setengah Matang

Bakteri Salmonella dapat ditemukan pada telur yang masih mentah atau hampir tidak dimasak. Coba untuk menghindari makanan yang mengandung telur mentah atau setengah matang. Makan lebih sedikit dari makanan berikut : telur mentah atau setengah matang,‌ adonan kue mentah, telur orak-arik, omelet yang dimasak sebentar, saus salad atau mayones dengan telur, minuman telur kopyok

Daging Mentah atau Setengah Matang

Bakteri berbahaya dalam makanan mentah dapat menyebabkan keracunan makanan dan infeksi. Selama kehamilan, penyakit ini bisa menular ke janin. Ibu hamil lebih mungkin tertular toksoplasmosis, salmonella, atau listeria jika mengonsumsi kerang dan daging babi yang kurang matang termasuk juga sushi. Jadi suhu memasak harus lebih tinggi dari 71 derajat Celcius.

Kecambah Mentah

Di dalam kecambah mentah mungkin terdapat bakteri yang sulit dibersihkan. Untuk menghindari sakit, hindari makan kecambah mentah. Periksa apakah ada kecambah mentah di sandwich atau makanan siap saji lainnya sebelum mengonsumsinya. Cuci dan rebus kecambah hingga bersih untuk menghilangkan bakteri yang mungkin menyebabkan penyakit.

Susu dan Produk Susu Lainnya yang Tidak Dipasteurisasi

Susu sering kali direbus atau dipasteurisasi sebelum digunakan untuk menghilangkan bakteri dan memperpanjang umur simpannya. Produk olahan susu seperti keju dan susu yang tidak dipasteurisasi mungkin mengandung kuman penyebab listeria. Konsumsi susu yang tidak dipasteurisasi dapat menyebabkan penyakit makanan seperti listeriosis. Hal ini mungkin berdampak pada ibu hamil dan janin yang berisiko menyebabkan keguguran atau lahir mati.

Sayuran atau Buah yang Belum Dicuci

Buah-buahan dan sayuran merupakan komponen penting dari diet bagi ibu hamil. Namun ibu hamil harus memastikan bersih sebelum mengonsumsinya. Buah dan sayuran yang tidak dicuci mungkin mengandung toksoplasmosis dan patogen lain yang dapat membahayakan ibu hamil dan janin. Hindari makan salad atau sayuran kemasan karena mungkin mengandung listeria.

Makanan Cepat Saji Olahan

Gagasan “makan untuk dua orang” bagi ibu hamil sebenaranya tidak benar. Selama semester pertama, ibu hamil bisa makan seperti biasa. Kemudian, pada trimester kedua dan ketiga, ibu hamil bisa menambah asupan kalori harian masing-masing sekitar 350 dan 450 kalori. Pola makan kehamilan yang sehat pada dasarnya harus terdiri dari makanan utuh dengan nutrisi yang cukup untuk memenuhi kebutuhan ibu hamil dan janin di dalam perut. Secara umum, junk food mengandung banyak kalori, gula, dan lemak. Makanan cepat saji memiliki nutrisi yang buruk, karena itu hindari selama kehamilan.

Meskipun beberapa kenaikan berat badan merupakan hal yang normal selama kehamilan, penambahan berat badan yang berlebihan malah bisa menimbulkan sejumlah masalah dan penyakit. Risiko tersebut termasuk risiko lebih tinggi terkena diabetes gestasional dan kesulitan selama kehamilan atau persalinan. Jaga agar makanan dan camilan tetap fokus pada protein, buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan sayuran bertepung tinggi serat.

Terlalu Banyak Kafein

Meskipun konsumsi kopi yang mengandung kafein dalam jumlah sedikit diperbolehkan selama kehamilan, konsumsi berlebihan dapat membahayakan pertumbuhan janin. Konsumsi kafein yang berlebihan dikaitkan dengan risiko keguguran yang lebih tinggi pada trimester pertama, menurut penelitian. Secangkir kopi 12 ons mengandung 200 miligram kafein, yang merupakan batas harian yang direkomendasikan untuk orang dewasa. Kafein mungkin terdapat dalam soda, minuman berenergi, teh, dan coklat.

Terlalu Banyak Vitamin A

Hindari pil vitamin A selama trimester pertama kehamilan. Dosis vitamin A yang tinggi dapat membahayakan janin dan mengakibatkan kelainan lahir. Hal ini disebabkan hati bayi belum dapat memproses banyak vitamin A karena masih dalam tahap perkembangan.

Alkohol

Konsumsi alkohol tidak pernah aman saat wanita sedang hamil atau menyusui. Alkohol harus dihindari sepenuhnya saat sedang hamil. Sindrom alkohol pada janin dapat terjadi akibat sang ibu minum alkohol berlebihan sehingga mengganggu perkembangan bayi.

Cara Makan yang Baik saat Hamil

Makan sehat setiap saat sangatlah penting, dan selama kehamilan, hal ini dapat bermanfaat bagi ibu dan janin. Mungkin sulit untuk berpikir tentang makan dengan benar ketika ibu hamil merasa tidak enak badan atau kelelahan dan tidak ingin menghabiskan waktu di dapur.

Bertentangan dengan anggapan umum, ibu hamil tidak perlu “makan untuk dua orang” saat hamil. Komponen penting dalam mengonsumsi makanan seimbang adalah mengontrol ukuran porsi. Cobalah berfokus untuk menjaga hal-hal sederhana dalam hal makan sehat.

Awali hari dengan sarapan bergizi! Jangan mengonsumsi makanan ringan yang tinggi lemak dan tinggi gula di antara waktu makan. Iris pisang atau tambahkan buah beri ke sereal pagi ketika ingin menikmati buah untuk sarapan. Masak berbagai sayuran, haluskan dalam food processor, lalu masukkan saus berbahan dasar tomat. Sajikan salad dengan makan siang atau makan malam. Pilihlah sepotong buah segar, beberapa buah kering, atau beberapa batang sayuran mentah dengan sedikit hummus untuk dicelupkan sebagai camilan.

Wanita rata-rata harus mengonsumsi sekitar 2.000 kalori per hari. Tergantung seberapa aktif mereka. Wanita mungkin perlu mengonsumsi tambahan 200 kalori jika sedang hamil dan berada di trimester ketiga. Dengan memperhatikan jenis jenis makanan yang dilarang untuk kandungan lemah, ibu hamil akan dapat menjaga janin yang dikandungnya hingga lahir.

Publikasi: Ashefa Griya Pusaka

Scroll to Top