Membuat Mandul, Ini Cara Mengobati Hidrosalping pada Wanita - Ashefa Griya Pusaka

Membuat Mandul, Ini Cara Mengobati Hidrosalping pada Wanita

cara mengobati hidrosalping
Share on:

Salah satu penyebab wanita sulit memiliki keturunan adalah hidrosalping. Hidrosalping yaitu perubahan pada sistem reproduksi wanita, ditandai adanya penyumbatan dan penumpukan cairan di saluran tuba yang menyebabkan saluran tuba melebar dan membengkak. Akibat tidak berfungsinya saluran tuba, maka bisa menyebabkan kemandulan karena terhambatnya pertemuan sperma dengan sel telur untuk pembuahan. Bagaimana cara mengobati hidrosalping?

Jenis Jenis Hidrosalping

Hidrosalping seperti disebutkan sebelumnya merupakan patologi tuba yang ditandai dengan adanya penyumbatan pada bagian distal tuba falopi dan terjadinya penumpukan cairan di dalamnya. Karena sistem reproduksi wanita memiliki dua saluran tuba, maka ada dua jenis hidrosalping:

  1. Hidrosalping unilateral : Bila hanya satu saluran yang terpengaruh, saluran lainnya tetap utuh.
  2. Hidrosalping bilateral : Bila kedua tabung tersumbat dan tidak berfungsi.

Yang paling umum adalah hidrosalping bersifat unilateral, yaitu dapat mempengaruhi tuba kanan dan kiri secara merata.

Ketika kedua saluran tuba mengalami perubahan ini, kehamilan alami menjadi rumit, karena penyumbatan akan mencegah sperma mencapai sel telur untuk membuahinya. Oleh karena itu, hidrosalping merupakan penyebab kemandulan wanita karena faktor tuba, sehingga reproduksi berbantuan mungkin diperlukan untuk mencapai kehamilan dengan kondisi ini.

Penyebab dan Gejala Hidrosalping

Penyebab utama hidrosalping adalah penyakit radang panggul (PID) yang biasanya disebabkan oleh infeksi menular seksual, biasanya klamidia atau gonore. Infeksi seperti itu bila tidak diobati atau tidak terdiagnosis selama bertahun-tahun maka dapat menyebabkan peradangan kronis pada saluran tuba, juga dikenal sebagai salpingitis, yang mengakibatkan pelepasan mediator pro-inflamasi di dalam saluran dan penumpukan cairan di dalamnya.

Beberapa faktor risiko lain yang dapat menyebabkan hidrosalping termasuk juga:

  • Endometriosis
  • Operasi sebelumnya pada saluran atau organ rongga panggul lainnya
  • Pemasangan IUD sebagai alat kontrasepsi
  • Kehamilan ektopik sebelumnya
  • TBC alat kelamin

Tindakan atau patologi tadi dapat menyebabkan munculnya perlengketan dan jaringan parut di saluran tuba dan sebagai akibatnya, akhirnya muncullah hidrosalping.

Umumnya, hidrosalping tidak menunjukkan gejala sehingga sulit dideteksi. Yang paling umum adalah mendeteksinya selama studi kesuburan pada wanita ketika dia tidak bisa hamil. Kadang-kadang, seorang wanita mungkin merasakan nyeri di perut bagian bawah, yang mungkin terus-menerus atau memburuk pada waktu-waktu tertentu. Di sisi lain, hidrosalping yang lebih parah dapat menyebabkan demam, rasa tidak nyaman secara umum, dan keputihan berbau busuk. Dalam kasus lain, beberapa wanita mengetahui bahwa mereka menderita hidrosalping ketika mereka menderita kehamilan ektopik.

Tes kesehatan yang digunakan untuk mendiagnosis hidrosalping biasanya berupa :

  • USG transvaginal : memungkinkan untuk memvisualisasikan cairan yang terakumulasi di tanduk dalam hidrosalping besar. Mudah dilakukan oleh dokter kandungan dan sangat nyaman bagi pasien, namun kapasitas diagnostiknya rendah, sekitar 15%.
  • Histerosalpingografi : adalah teknik yang paling umum digunakan untuk mengevaluasi saluran tuba. Pelebaran saluran dan apakah ada halangan dapat diamati berkat penggunaan sinar-X. Ini tidak nyaman bagi wanita tetapi tidak terlalu menyakitkan.
  • Laparoskopi : adalah teknik invasif dan lebih kompleks karena terdiri dari pembuatan sayatan di perut wanita yang melaluinya endoskopi dimasukkan sehingga rongga perut dapat divisualisasikan. Selain itu, laparoskopi diagnostik dan bedah dapat dilakukan secara bersamaan, sehingga mengatasi masalah hidrosalping. Dibutuhkan anestesi dan ruang operasi untuk melakukannya.

Cara Mengobati Hidrosalping

Untuk menetapkan cara mengobati hidrosalping, maka dokter perlu menganalisis penyebabnya, waktu perkembangannya, dan apakah pasien memang ingin menjadi seorang ibu. Jika patologi berasal dari infeksi yang masih aktif pada pasien, dokter spesialis akan meminta pemberian pengobatan antibiotik. Doxycycline biasanya merupakan antibiotik pilihan.

Jika hidrosalping tidak teratasi setelah pengobatan antibiotik selesai, maka perlu dilakukan pilihan pembedahan. Dalam situasi ini, pembedahan dengan laparoskopi biasanya menjadi pilihan. Di bawah ini adalah teknik yang paling umum digunakan sebagai perawatan bedah hidrosalping:

  • Salpingektomi : pengangkatan tabung yang berisi hidrosalping. Secara umum dibuat untuk semua hidrosalping yang berukuran lebih dari 3 cm.
  • Oklusi tuba : ini terdiri dari pembuatan blok proksimal tabung dengan elektrokoagulasi. Jika pembedahan tidak dianjurkan, penempatan perangkat Essure secara histeroskopi juga dapat dicoba.

Tujuan dari semua intervensi tadi adalah untuk mencegah cairan hidrosalping mencapai rahim yang berdampak negatif pada implantasi embrio jika wanita ingin hamil.

Hubungan Kehamilan dan Hidrosalping

Baik dengan hidrosalping itu sendiri atau dengan pengobatannya, wanita yang ingin hamil dengan kondisi ini perlu melakukan reproduksi berbantuan, terutama jika hidrosalpingnya bilateral.

Pengobatan yang tepat untuk hal ini adalah in vitro fertilization (IVF), yaitu sel telur diperoleh langsung dari ovarium, dibuahi di laboratorium dan embrio yang diperoleh dipindahkan langsung ke dalam rahim. IVF adalah perawatan reproduksi berbantuan yang digunakan ketika seorang wanita tidak memiliki saluran tuba yang berfungsi.

Jika hidrosalpingnya unilateral dan tuba falopi lainnya sehat, kehamilan alami dapat terjadi, karena tuba yang tidak terpengaruh harus memungkinkan kontak antara sel telur dan sperma. Inseminasi buatan juga dapat dilakukan. Meskipun demikian, sangat penting untuk melepas atau menutup tuba dengan hidrosalping agar tidak mempengaruhi implantasi embrio.

Hidrosalping tidak hanya menyebabkan kemandulan karena penyumbatan saluran tuba, tetapi juga karena efek negatif cairan dari saluran, yang mempengaruhi kondisi implantasi dan perkembangan embrio. Oleh karena itu, meskipun IVF adalah pengobatan ideal untuk mencapai kehamilan pada wanita dengan hidrosalping, efektivitasnya mungkin berkurang jika tuba belum ditutup atau dilepas dengan benar sebelumnya. Adanya hidrosalping dapat menurunkan angka kehamilan IVF hingga 50% dan juga meningkatkan angka keguguran dan kehamilan ektopik.

Jadi kesimpulannya, hidrosalping yaitu akumulasi cairan di tuba Fallopii, yang berdampak negatif pada kesuburan wanita:

  • Cairan yang terkumpul di dalam tabung bersifat racun bagi embrio, sehingga menghambat implantasi dan evolusinya.
  • Cairan yang sama ini kekurangan nutrisi yang diperlukan untuk perkembangan embrio di dalam rahim.
  • Tindakan mekanis cairan dapat menyeret embrio dan mencegah kontaknya dengan endometrium untuk terjadinya implantasi.
  • Munculnya antibodi terhadap mikroorganisme seperti Chlamydia, yang juga dapat mempengaruhi embrio.
  • Cairan yang terkumpul di dalam tuba juga beracun bagi sperma dan dapat mempengaruhi kapasitasi dan reaksi akrosomnya.
  • Cairan dapat mempengaruhi penerimaan endometrium dengan mencegah beberapa gen diekspresikan dalam sel endometrium.
  • Embrio dapat terperangkap di tuba Fallopii dan mengakibatkan kehamilan ektopik.

Inilah mengapa sangat penting untuk melakukan salpingektomi atau oklusi tuba sebelum memulai siklus IVF, meskipun hal ini mungkin membuat wanita takut pada awalnya. Dengan hilangnya cairan hidrosalping, segala ketidaknyamanan sebelumnya akan hilang.

Publikasi: Ashefa Griya Pusaka

Scroll to Top