Bolehkah Alprazolam dan Clobazam Digunakan Bersamaan - Ashefa Griya Pusaka

Bolehkah Alprazolam dan Clobazam Digunakan Bersamaan

Bolehkah Alprazolam dan Clobazam Digunakan Bersamaan
Share on:

Alprazolam dan Clobazam merupakan kelompok obat benzodiazepin. Oleh karena itu penggunaan alprazolam dan clobazam dalam waktu bersamaan tak direkomendasikan sebab bisa mengakibatkan efek duplikasi yaitu sedasi berlebihan. Namun, jika tanpa sengaja meminum dua-duanya dan tak memicu efek samping, tentu tak perlu dikhawatirkan.

Bolehkah Alprazolam dan Clobazam Digunakan Bersamaan
Bolehkah Alprazolam dan Clobazam Digunakan Bersamaan

Namun pastikan pasien memang tak mengkonsumsi alprazolam dan clobazam berbarengan selain memang dokter meresepkan seperti itu. Agar lebih aman, alprazolam bisa disimpan terpisah dari tempat dimana biasa menyimpan obat. Juga penting untuk membuat catatan tiap kali mengkonsumsi obat itu berupa tanggal dan jam.

Apa Itu Alprazolam?

Alprazolam adalah bagian dari keluarga benzodiazepin bersama dengan clonazepam, nitrazepam, chlordiazepoxide dan lain-lain. Obat-obat itu digunakan untuk mengobati berbagai penyakit termasuk depresi dan kecemasan. Secara umum, macam-macam obat itu memiliki karakteristik yang sama, meskipun ada juga perbedaannya. Alprazolam merupakan agen ansiolitik dan hipnotis. Obat golongan benzodiazepine memiliki sejumlah konsekuensi dan efek samping jika digunakan untuk waktu yang lama. Termasuk alprazolam dianggap adiktif dan karena itu direkomendasikan untuk pengobatan jangka pendek. Alprazolam juga harus dihindari dalam kombinasi dengan alkohol.

Alprazolam bekerja dengan mempengaruhi produksi neurotransmitter yang dikenal sebagai asam gamma-aminobutyric (disingkat GABA). Ketika tubuh tidak cukup memproduksi pembawa pesan kimia tersebut yang bekerja di seluruh tubuh maka gejala kecemasan dan kegugupan terjadi. Namun, dengan meningkatkan kadar GABA di otak, obat ini memiliki efek relaksasi yang meningkatkan tidur dan mengurangi kecemasan, kegelisahan dan stres. Setelah Alprazolam diminum maka dengan cepat dan luas didistribusikan dalam tubuh dan mencapai tingkat tertinggi dalam satu sampai dua jam. Waktu paruh obat ini adalah 12 hingga 15 jam. Residunya kemudian diekskresikan dalam urin.

Alprazolam memiliki rumus kimia C17H13CIN4, yang sangat mirip dengan diazepam. Ini juga tersedia dalam tablet dari 0,25 mg hingga 2 mg. Nama dagang yang paling umum adalah Xanax. Alprazolam kadang juga ditambahkan bahan-bahan lain seperti laktosa, natrium benzoat, selulosa mikrokristalin, pati jagung, povidone, magnesium stearat, silika koloid, alumina, indigotine, dan lainnya.

Dosis efektif minimum alprazolam harus ditentukan sesuai dengan tingkat keparahan gejala dan respons pasien. Pertimbangan harus diberikan apakah orang tersebut sebelumnya telah menerima pengobatan psikotropika atau sudah lanjut usia. Dosis harus ditingkatkan sesuai kebutuhan. Sebaiknya diberikan pada sore atau malam hari. Durasi pengobatan harus sesingkat mungkin dan tidak melebihi 12 minggu. Pengurangan pemberian obat harus dilakukan secara bertahap.

Apa Itu Clobazam?

Clobazam adalah nama generik turunan benzodiazepin yang dipasarkan dengan merek Frisium. Ini biasanya digunakan untuk mengobati gangguan kejang, seperti epilepsi. Obat ini juga dapat digunakan untuk waktu yang singkat dalam mengobati kecemasan parah, insomnia, dan kondisi lain yang tidak terkait dengan gangguan kejang. Seperti obat lain yang diklasifikasikan sebagai benzodiazepin, clobazam dapat membuat ketagihan secara psikologis. Penggunaan obat ini dalam waktu lama juga dapat menyebabkan pikiran atau perilaku ingin bunuh diri.

Clobazam biasanya diminum dalam bentuk tablet. Jika perlu, itu bisa dihancurkan dan dicampur ke dalam makanan. Potensi efek samping mungkin termasuk pusing, kelelahan, mual, mulut kering, perubahan gastrointestinal atau kelemahan otot. Seperti obat lain, efek samping serius yang berhubungan dengan alergi obat mungkin termasuk ruam, kesulitan bernapas atau gejala kesusahan lainnya.

Penggunaannya bersama alkohol, obat-obatan atau zat lain yang menekan sistem saraf pusat dapat menyebabkan peningkatan risiko kantuk parah atau efek samping lain. Golongan Benzodiazepin biasanya tidak direkomendasikan untuk orang yang memiliki riwayat ketergantungan obat atau alkohol, penyakit mental yang parah, atau beberapa gangguan pernapasan seperti emfisema.

Obat ini pun meningkatkan kemungkinan cacat lahir bila digunakan pada trimester pertama kehamilan. Ada juga risiko tinggi ketergantungan fisik dan masalah serius lainnya pada bayi baru lahir. Clobazam juga dilarang untuk orang dengan glaukoma, penyakit hati atau penyakit ginjal. Beberapa bukti menunjukkan hubungan antara obat antiepilepsi dan peningkatan bunuh diri. Untuk alasan ini, orang yang menggunakan clobazam dalam jangka panjang harus dipantau sebab beresiko memiliki keinginan untuk bunuh diri.

Publikasi: Ashefa Griya Pusaka

Scroll to Top