Metode Rehabilitasi Narkotika #Chapter2 - Ashefa Griya Pusaka

Metode Rehabilitasi Narkotika #Chapter2

Metode-rehabilitasi-narkoba-chapter2
Share on:

Mengenal Metode narcotics anonymous didirikan pada tahun 1953, pengembangnya merupakan organisasi nirlaba memiliki kantor pusat di California dan Amerika.

Narcotic Anonymous

Minnesota Model, juga dikenal sebagai model rehabilitasi pemulihan berorientasi total abstinensia (berhenti total dari penggunaan narkotika) dibentuk di rumah sakit jiwa negara bagian pada 1950-an oleh dua pemuda, dimana tak satu pun dari mereka memiliki pengalaman sebelumnya memberikan layanan pemulihan terhadap  pecandu atau alkoholik. Narcotics Anonymous didirikan sebagai tanggapan atas keberhasilan Alcoholics Anonymous. NA adalah kelompok pendukung bagi mereka yang berusaha untuk pulih dari narkotika selain daripada alkohol. NA secara resmi didirikan di Los Angeles pada tahun 1953, dan telah menyebar ke ribuan lokasi di 129 negara.

Metode

Satu-satunya syarat untuk menjadi anggota NA adalah keinginan untuk pulih dari masalah ketergantungan narkotika yang dialami. Kelompok NA tidak membuat perbedaan antara semua jenis narkotika, termasuk alkohol. Narcotics Anonymous mendasarkan perawatan mereka pada 12 langkah yang ditetapkan oleh Alcoholic Anonymous. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa terminologi NA menggantikan referensi untuk alkohol dengan hanya kecanduan, karena NA tidak membuat perbedaan antara kecanduan.

Layanan terapi fasilitas dua belas langkah adalah strategi keterlibatan aktif yang dirancang untuk meningkatkan kemungkinan penyalahguna zat menjadi berafiliasi dengan dan secara aktif terlibat dalam kelompok swadaya 12 langkah, sehingga mempromosikan nilai-nilai pemulihan. Tiga gagasan utama yang utama adalah: (1) penerimaan, yang mencakup kesadaran bahwa ketergantungan narkotika adalah penyakit kronis dan progresif yang tidak dapat dikendalikan, bahwa hidup menjadi tidak terkendali, bahwa tekad saja tidak cukup untuk mengatasi masalah, dan bahwa pemulihan adalah satu-satunya alternatif; (2) penyerahan diri, yang melibatkan penyerahan diri kepada kekuatan yang lebih tinggi, menerima kelompok dukungan dan struktur dukungan dari individu dengan gangguan penggunaan narkotika lainnya yang sedang menjalani pemulihan, dan mengikuti kegiatan pemulihan yang ditetapkan oleh program 12 langkah; dan (3) keterlibatan aktif dalam pertemuan 12 langkah dan kegiatan terkait. Sementara keefektifan program 12-langkah dalam pemulihan ketergantungan alkohol telah ditetapkan,

Pertemuan NA tidak didasarkan pada agama apa pun, tetapi lebih didasarkan pada spiritualitas. Ini mengacu pada kekuatan yang lebih tinggi tanpa mendefinisikan apa itu, karena bisa berbeda definisinya untuk setiap orang. Bagian dari pertemuan NA biasanya mencakup referensi kepada “Tuhan” dan doa pada penutupan pertemuan. Namun, beberapa orang mengganti Tuhan dengan kekuatan yang lebih tinggi. Aspek kekuasaan yang lebih tinggi dimaksudkan sebagai seperangkat pedoman moralitas dan kekuatan dan tidak didasarkan pada agama apapun; individu sekuler mungkin tidak merasa terlalu kecewa dengan konsepsi tentang kekuatan yang lebih tinggi ini, tetapi juga memiliki pilihan lain untuk pemulihan.

James Patrick Kinnon, yang dikenal sebagai Jimmy K., yang dikenal sebagai salah satu pendiri Narcotics Anonymous (NA) pada tahun 1953 di Los Angeles, California, dengan tujuan membantu anggotanya berhenti menggunakan zat adiktif. Pada saat itu, Alcoholics Anonymous telah ada selama hampir 20 tahun, mendapatkan pengakuan internasional untuk membantu anggotanya berhenti menggunakan alkohol. Namun, AA hanya fokus pada alkohol dan bukan penggunaan narkotika. Kinnon menyadari manfaat dari program 12 langkah AA dan bagaimana model 12 langkah juga dapat membantu mereka yang memiliki masalah penggunaan narkotika.

Literatur NA yang paling awal, White Booklet, menggambarkan program tersebut sebagai kelompok yang tidak berorientasi ekonomi atau masyarakat yang terdiri dari pria dan wanita yang mengalami gangguan pada penggunaan narkotika. NA menyambut anggota dengan masalah narkotika atau alkohol atau keduanya. Keanggotaan NA adalah gratis. Satu-satunya syarat untuk menjadi anggota adalah keinginan untuk pulih dari ketergantungan terhadap narkotika atau alkohol.

Kedua program (AA dan NA) mendorong anggotanya untuk mengenali rasa sakit yang mereka sebabkan untuk diri mereka sendiri dan orang lain, untuk menebus kesalahan kepada pihak-pihak yang telah mereka sakiti, untuk bekerja memperbaiki hubungan yang rusak, dan untuk membantu orang lain mengatasi masalah ketergantungan narkotika mereka. Dukungan sebaya merupakan bagian integral dari kedua program, dan nilai terapeutik dari anggota yang bekerja dengan anggota lain telah didukung oleh banyak penelitian.

Konseling sebagai Komponen Utama

Penyebab kecanduan sebagian besar adalah genetik dan lingkungan. Susunan genetik seseorang dapat membuatnya lebih rentan terhadap perilaku mencari sensasi, lebih kompulsif, dan lebih rentan terhadap kecanduan. Peristiwa kehidupan seperti trauma, stres, dan paparan dini terhadap zat-zat yang disalahgunakan juga dapat mempengaruhi kerentanan seseorang. Kecanduan menyebabkan efek samping fisik dan mental. Efek samping fisik termasuk mengidam dan gejala penarikan, dan efek samping mental termasuk peningkatan stres dan perasaan depresi, kecemasan atau kesepian.

Perawatan yang efektif berfokus pada penyebab genetik dan lingkungan dari kecanduan termasuk pemulihan atas efek samping fisik dan mental. Detoksifikasi adalah proses pengobatan yang dilakukan secara medis dalam masa gejala putus zat. Detoksifikasi dapat membantu mengurangi gejala putus zat yang dialami dalam kurun waktu satu hingga tiga minggu. Selain dari penanganan medis untuk aspek fisik, esensi utama lainnya adalah penanganan psikologis melalui konseling dengan metode berbasis bukti.

Konseling adalah salah satu unsur utama dalam pemulihan  penyalahgunaan narkotika. Terapi perilaku kognitif, konseling keluarga, dan metode konseling  lainnya dapat membantu klien tetap dalam pemulihannya. Psikoterapi juga dapat memulihkan kondisi kesehatan mental yang sering berperan dalam penyalahgunaan zat. Tujuan utama dari konseling dalam penanganan masalah ketergantungan narkotika adalah untuk mencari akar permasalahan yang mendasarinya dengan harapan dapat dilakukan pemulihan terhadap aspek psikis dan pencegahan kekambuhan.

Beberapa metode konseling yang dikenal luas antara lain cognitive behavior therapy (CBT) dan Motivational Interviewing (MI). Kedua metode ini merupakan persyaratan dasar dalam SNI Rehabilitasi Narkotika.

Cognitive Behavior Therapy (CBT)

Cognitive Behavior Therapy (CBT) atau Terapi perilaku kognitif adalah pendekatan pemulihan yang membantu mengenali pola pikir dan perilaku negatif atau perilaku yang tidak membantu. Banyak ahli menganggapnya sebagai standar emas dalam psikoterapi. CBT bertujuan untuk membantu mengidentifikasi dan mengeksplorasi cara emosi dan pikiran yang dapat mempengaruhi tindakan. CBT sebagian besar didasarkan pada gagasan bahwa pikiran, emosi, dan tindakan adalah terhubung. Dengan kata lain, cara  berpikir dan merasakan sesuatu dapat memengaruhi apa yang dilakukan.

Beberapa tekhnik dalam CBT yang sering kali digunakan adalah mengenali bagaimana masalah dapat diperburuk oleh pemikiran yang tidak akurat, belajar untuk lebih memahami pemikiran dan motivasi orang lain, mempelajari keterampilan pemecahan masalah baru, mendapatkan kepercayaan diri dan harga diri, belajar bagaimana menghadapi ketakutan dan tantangan, menggunakan permainan peran dan teknik menenangkan saat menghadapi situasi yang berpotensi menantang. Tujuan dari teknik ini adalah untuk menggantikan pikiran yang tidak membantu atau merugikan diri sendiri dengan yang lebih mendorong dan realistis. Misalnya, Saya tidak akan pernah memiliki hubungan yang langgeng mungkin menjadi, Tidak ada hubungan saya sebelumnya yang bertahan lama. Mempertimbangkan kembali apa yang benar-benar saya butuhkan dari pasangan dapat membantu saya menemukan seseorang yang akan cocok dengan saya dalam jangka panjang.”

Pekerjaan rumah adalah bagian penting lain dari CBT, terlepas dari teknik yang digunakan. Sama seperti tugas sekolah yang bertujuan membantu berlatih dan mengembangkan keterampilan yang telah dipelajari di kelas, tugas dari metode CBT dalam pemulihan juga dapat membantu klien menjadi terbiasa dengan keterampilan yang  dikembangkan.

Selengkapnya untuk mengetahui Manfaat Cognitive Behavior Treatment (CBT)

Motivational Interviewing (MI)

Motivationa Interviewing (MI)  adalah metode konseling yang melibatkan peningkatan motivasi klien/pasien untuk berubah melalui empat prinsip panduan, yaitu mengekspresikan empati, mengembangkan perbedaan, menghadapi resistensi, dan mendukung efikasi diri.

Individu dengan gangguan penggunaan narkotika mungkin awalnya enggan pergi ke layanan rehabilitasi karena khawatir akan dihakimi. Beberapa bahkan mungkin merasa bersalah tentang perilaku negatif mereka, membuat penilaian itu valid di mata mereka.  Alih-alih dari menghakimi, konselor yang menerapkan MI harus fokus pada pemahaman situasi dari sudut pandang klien, keterampilan ini yang disebut empati. Seorang konselor tidak harus setuju dengan klien mereka untuk menunjukkan empati. Empati adalah tentang menyerahkan pendapat Anda sendiri untuk memahami orang lain. Praktik ini menciptakan ruang yang aman di mana klien merasa nyaman menjadi diri sendiri dan berbagi keprihatinan mereka.

Mengembangkan perbedaan didasarkan pada keyakinan bahwa seseorang menjadi lebih termotivasi untuk berubah setelah mereka melihat ketidaksesuaian antara di mana mereka berada dan di mana mereka ingin menjadi. Adalah tugas konselor untuk membantu klien mengidentifikasi nilai-nilai inti mereka dan memperjelas tujuan pribadi mereka. Tujuan dan tindakan dikembangkan dalam suasana saling percaya dan kolaboratif yang bebas dari tekanan. Ini menawarkan lingkungan yang didasarkan pada kebutuhan, keinginan, tujuan, nilai, dan kekuatan orang tersebut.

Motivational Interview memahami bahwa perubahan tidak selalu terjadi hanya karena klien menginginkannya. Wajar jika klien sering berubah pikiran tentang apakah mereka ingin mengubah perilakunya dan seperti apa proses atau gaya hidup baru itu. Daripada menantang, menentang, atau mengkritik klien, adalah tugas konselor untuk membantu mereka mencapai pemahaman baru tentang diri mereka sendiri dan perilaku mereka. Salah satu cara mereka melakukan ini adalah dengan membingkai ulang atau menawarkan interpretasi yang berbeda dari situasi tertentu. Perubahan sudut pandang ini meningkatkan motivasi seseorang untuk berubah. Ini didasarkan pada tujuan dan nilai mereka sendiri. Misalnya, jika klien mengungkapkan bahwa mereka mulai minum untuk mengatasi ketidaksetiaan pasangannya, konselor mungkin membantu mereka membingkai ulang situasi. Alih-alih klien menyalahkan diri mereka sendiri, mereka mungkin mulai melihat bahwa orang tersebut selingkuh karena masalah mereka sendiri.

Self-efficacy adalah keyakinan atau keyakinan seseorang dalam melihat kemampuan mereka untuk melakukan perubahan perilaku sesuai tujuan. Seorang konselor menerapkan metode motivational interviewing mendukung self-efficacy klien dengan meningkatkan kekuatan mereka untuk membuat perubahan yang mereka inginkan. Konselor memfasilitasi klien melalui proses perubahan perilaku, mengenali perubahan positif yang dibuat klien, dan menawarkan dukungannya.

Konsultasi penyalahgunaan narkoba gratis dan bantuan penanganan yang tepat https://ashefagriyapusaka.co.id/

Publikasi: Ashefa Griya Pusaka

Scroll to Top